Kepulauan Penjara Australia

Kesan laut terhadap kehidupan banduan dan buruh



03 Mei 2017

berapa jam dalam 6 bulan

Minta seseorang menamakan tapak penjara yang paling teruk, dan mereka mungkin mencadangkan sebuah pulau. Pulau Devil, Alcatraz, Pulau Robben semuanya kelihatan besar dalam imaginasi kami. Tetapi sejarah sebenar pulau penjara adalah kurang jelas. Katy Roscoe, Calon Kedoktoran di Universiti Leicester, berpendapat bahawa jauh daripada bertindak sebagai penghalang semula jadi, laut bocor ke dalam setiap aspek kehidupan seharian banduan.





Kertas kerja Katy Roscoe yang akan datang di Siri Seminar Sejarah & Budaya Maritim melihat tiga pulau penjara Australia – Pulau Melville (Wilayah Utara), Pulau Cockatoo (New South Wales) dan Pulau Rottnest (Australia Barat) – untuk memahami sejarah hukuman melalui maritim kanta.

Di Sydney Harbour tidak kurang daripada tiga pulau yang menahan tahanan - Pulau Pinchgut (kini Fort Denison); Pulau Kambing; Pulau Kakatua.



Kerajaan kolonial sudah tentu tertarik ke pulau-pulau sebagai 'penjara semula jadi'. Tetapi apabila ia datang untuk memilih tapak, faktor strategik sering mengatasi faktor ideologi. Pulau-pulau sangat berguna untuk kubu tentera dan sebagai pos perdagangan. Kedua-dua banduan Eropah dan Orang Asli Australia membina jeti, pemecah ombak, rumah api dan - malah - dok kering untuk menghubungkan tanah jajahan Australia ke Empayar British yang lebih luas. Bagi kebanyakan banduan yang pernah bekerja di Hulk di Sungai Thames, keseluruhan pemenjaraan mereka akan didominasi oleh kerja dalam industri maritim. Dalam banyak cara, banduan adalah tangan tersembunyi perdagangan dan komunikasi global.

adakah mereka mengubah masa

Banduan di London bekerja di Woolwich.

peter matlamat besar

Selain bekerja dalam industri maritim, banduan juga menemui cara unik 'maritim' untuk menentang pemenjaraan mereka. Walaupun terdapat usaha untuk mengawal sempadan pulau-pulau carceral, garis pantai adalah telap: membenarkan barangan terlarang masuk dan melarikan banduan keluar. Kehadiran anak kapal di pulau-pulau membawa kepada pertukaran pasaran gelap alkohol, tembakau dan berita. Banduan juga cuba (dengan cara yang selalu bijak) untuk melarikan diri: berenang dan mencuri bot dalam usaha untuk kebebasan.



Kuliah Maritim Percuma

Katy Roscoe akan memberikan seminar mengenai topik ini di Institut Penyelidikan Sejarah pada 5.15 petang pada hari Selasa 9 Mei. Ayuh bersama untuk mengetahui lebih lanjut tentang pembinaan kapal, penyeludupan dan pelarian! Seminar adalah percuma dan terbuka kepada semua.

Ketahui lebih lanjut