Menjadi Ratu Elizabeth I

Mengapa Mary I bersetuju dengan Elizabeth sebagai penggantinya, walaupun mereka saling bermusuhan?





mengapakah raja ferdinand dan permaisuri isabella membayar pelayaran columbus

Menjadi Ratu Elizabeth I

Pelbagai peristiwa dramatik membawa kepada Elizabeth I mengambil alih takhta daripada Ratu Katolik Mary I.



Edward VI dari England meninggal dunia pada usia 15 tahun pada 1553. Pada awal tahun itu, dia telah membatalkan wasiat bapanya, mencabut hak waris adik-beradik perempuannya dan menamakan sepupu Protestannya, Lady Jane Grey sebagai penggantinya.



Inti masalah Edward adalah bahawa Mary, yang telah menjadi pewaris takhta, adalah seorang Katolik, dan agama yang ditubuhkan adalah Protestantisme. Mengikut kepercayaan Protestannya, Edward juga percaya bahawa wanita tidak sesuai untuk memerintah. Sebaliknya dia mengisytiharkan mereka boleh berkhidmat sebagai pemangku raja untuk anak lelaki mereka sehingga mereka mencapai umur 18 tahun. Baik Mary mahupun Elizabeth tidak mempunyai anak.



Kebangkitan Mary I

Kerana semua calon pengganti adalah wanita dan tanpa anak, Raja Edward VI menamakan Lady Jane Grey dan waris lelakinya sebagai penggantinya. Sembilan hari selepas penyertaan Jane rancangan Edward telah digagalkan. Mary mengumpulkan sokongan yang cukup untuk menaiki kereta ke London, menuntut takhta dan menyuruh Jane dihukum bunuh.



Kembalinya agama Katolik

Reformasi Henry VIII telah menjadikan raja sebagai ketua kerajaan rohani dan sekular, dengan Protestantisme masuk di bawah Edward VI. Mary membalikkan semua ini apabila dia berkuasa pada tahun 1553. Dia memulihkan Katolik Roma sebagai agama negara dan Paus sebagai ketua gereja.



Ratu Mary sentiasa mengutamakan prinsip dan menguatkuasakan kempen penganiayaan yang keras bagi mereka yang tidak mematuhi Katolik. Semasa pemerintahannya, kira-kira 300 orang telah dibakar di kayu pancang dan 100 lagi mati dalam penjara kerana menjadi 'ahli bid'ah', sehingga dia mendapat nama 'Bloody Mary'.

Seorang ratu yang tidak popular

Di samping kemarahan dan ketakutan yang semakin meningkat tentang perubahan agama yang dibawa oleh Ratu Mary, permusuhan orang ramai juga semakin meningkat terhadap perkahwinannya yang dimaksudkan dengan Putera Philip dari Sepanyol, tidak lama lagi untuk menjadi Raja Philip II. Terdapat perpecahan yang mendalam dalam majlisnya mengenai perkara itu kerana ahli tidak mempunyai keinginan untuk England menjadi bawahan Sepanyol. Ratu Mary akhirnya mendapat majlisnya untuk bersetuju dengan perkahwinan itu tetapi tidak mengira kekuatan perasaan orang ramai terhadapnya.



Pemberontakan Wyatt

Penentangan terhadap perkahwinan Mary yang akan datang memuncak dalam pemberontakan Sir Thomas Wyatt (1554). Matlamat Wyatt adalah untuk menjatuhkan Ratu Mary, mengahwinkan Elizabeth dengan Edward Courtenay, keturunan Inggeris House of York, dan meletakkan mereka berdua di atas takhta. Pemberontakan itu dihancurkan, Wyatt telah dihukum bunuh dan untuk kali kedua dalam hidupnya, Elizabeth disyaki pengkhianatan.



Mary dan Elizabeth tidak rapat. Adik-beradik perempuan sebapa itu dipisahkan oleh umur dan agama, dan Mary sentiasa membenci Elizabeth sebagai anak perempuan yang menggantikan ibunya sebagai permaisuri. Sebagai pewaris Protestan Mary, Elizabeth adalah tumpuan semula jadi bagi mereka yang tidak berpuas hati dengan Mary. Ia memerlukan sedikit keyakinan untuk Mary untuk mempercayai Elizabeth terlibat dalam komplot terhadapnya.

Ancaman hukuman mati

Walaupun terdapat sedikit bukti yang mengaitkan Elizabeth dengan pemberontakan Wyatt, Mary percaya bahawa dia terlibat dan berharap Elizabeth akan mengaku di bawah soal siasat.



Elizabeth menulis surat kepada kakak tirinya merayu untuk bertemu dengannya, sementara dua ahli majlis Mary menunggu untuk mengiringinya dengan tongkang dari Istana Whitehall ke Menara. Dia menyangkal bukti terhadapnya dan dengan tegas mengisytiharkan dia tidak bersalah. Dengan ancaman hukuman mati di atasnya, Elizabeth merayu Mary untuk tidak mengutuknya yang tidak didengari dan mengingatkannya 'bahawa perkataan raja lebih daripada sumpah lelaki lain'. Dia melukis garisan pepenjuru di hujung suratnya untuk menghalang sesiapa memasukkan bahan palsu dan menambah postskrip: 'Saya dengan rendah hati mendambakan satu perkataan jawapan daripada diri sendiri.'



ok google ada bulan purnama malam ni

Memprotes dia tidak bersalah

Mary tidak terpengaruh dengan surat Elizabeth dan enggan berjumpa dengan kakaknya. Elizabeth dibawa ke Menara keesokan harinya dan dipenjarakan selama dua bulan. Pada masa ini Elizabeth tidak retak di bawah soal siasat dan terus memprotes dia tidak bersalah. Tanpa bukti yang cukup untuk membicarakannya, dia akhirnya dibebaskan dan diletakkan di bawah tahanan rumah di Woodstock, Oxfordshire.

Kematian Mary I

Populariti Mary terus merudum apabila penganiayaan terhadap Protestan berterusan dan England menjadi bidak dalam peperangan Sepanyol dengan Perancis. Ini menyebabkan pada tahun 1557 kehilangan Calais, milik Perancis terakhir England, dan satu-satunya wilayah luar negara yang tinggal.



Mary sangat menginginkan seorang anak untuk menjamin masa depan England sebagai negara Katolik tetapi, selepas beberapa kehamilan palsu, menyedari dia akan mati tanpa anak. Tanpa menyebut nama Elizabeth, Mary dengan berat hati bersetuju dengan pengganti seterusnya mengikut syarat wasiat Henry VIII. Mary meninggal dunia pada 17 November 1558 dan Elizabeth menjadi Ratu.



Potret Elizabeth II muda dengan latar belakang merahTudors to Windsors: Potret Diraja British Bertemu dengan raja dan permaisuri yang telah membentuk sejarah British selama lebih 500 tahun Wajah Ratu Lihat Potret Armada Elizabeth I bersama buat pertama kali sejarah diraja Ketahui tentang raja dan permaisuri yang meninggalkan jejak mereka di Greenwich dan hubungan diraja yang mengejutkan tersembunyi dalam koleksi kami