Mary, Ratu Scotland

Elizabeth I dan Mary, Ratu Scots

Arus kedamaian bertukar kepada Ratu Elizabeth I apabila Mary, Ratu Scots tiba di England



Siapa Mary, Ratu Scots?

Satu-satunya anak sah Raja James V. Mary yang masih hidup, Ratu Scots juga dikenali sebagai Mary Stuart.

Bilakah Mary, Ratu Scots Dilahirkan?

Mary Stuart dilahirkan di Istana Linlithgow di Scotland pada 8 Disember 1542. Dia menjadi Ratu Scotland ketika dia baru berusia enam hari, dan melalui perkahwinannya dengan pewaris Perancis dia menjadi Ratu Perancis ketika dia berumur 16 tahun.





Bilakah Mary, Queen of Scots kembali ke England?

Mary adalah sepupu Elizabeth dan pewaris takhta Inggeris melalui nenek Tudornya, Margaret, kakak Henry VIII. Dengan kematian suaminya, Francis II dari Perancis pada tahun 1560, dan selepas kematian Mary of Guise, Pemangku Raja Scotland, Mary yang berusia 19 tahun dengan berat hati kembali memerintah Scotland pada 19 Ogos 1561. Sama melulu dan impulsif seperti Elizabeth cerdik dan berhati-hati, Mary membuat beberapa keputusan buruk, melibatkan dirinya dalam skandal dan tipu daya politik.

Dengan siapa Mary, Ratu Scots berkahwin?

Mary telah berkahwin dengan Francis, Dauphin dari Perancis, dari tahun 1558 sehingga dia meninggal dunia pada tahun 1560. Sekembalinya ke Scotland, Mary berkahwin dengan sepupunya, Henry Stuart (Lord Darnley) pada tahun 1565. Dia tidak lama kemudian menjadi cemburu terhadap kasih sayangnya kepada David Rizzio, orang Italinya. setiausaha. Tidak lama kemudian Darnley telah membunuh Rizzio di hadapan Permaisuri yang sarat mengandung.



Pada tahun berikutnya Darnley ditemui dalam keadaan tercekik di tamannya. Tiga bulan kemudian Mary berkahwin dengan ketua suspek dalam pembunuhan suaminya, James Hepburn, Earl of Bothwell. Eropah mengalami skandal dan bangsawan Scotland memaksa Mary turun takhta memihak kepada bayi lelakinya, James VI. Pada tahun 1568, Mary melarikan diri ke England di mana dia menjadi tetamu dan tahanan Elizabeth yang tidak diingini selama 19 tahun akan datang.

potret Mary Queen of Scots

Mary Katolik

Di England dan di bawah tahanan rumah, Mary mencipta semula dirinya sebagai seorang Katolik yang taat dan pesaing sah yang menuntut takhta Inggeris. Selepas penempatan agama baru Elizabeth pada tahun 1559, Ratu Scotland yang digulingkan membuktikan kehadiran yang sangat tidak stabil, kerana dia dengan cepat menjadi tokoh bagi umat Katolik yang tidak terjejas.

Akibatnya, komplot dan konspirasi berleluasa, dengan yang pertama berlaku dalam masa setahun selepas ketibaan Mary. Kebangkitan Utara 1569 diketuai oleh Earls of Westmoreland dan Northumberland. Ia dihancurkan dengan agak cepat, tetapi ia mewakili cabaran serius pertama terhadap kuasa Elizabeth, serta menerima sokongan Pope.



Paus campur tangan

Pada Februari 1570 Pope Pius V mengeluarkan Papal Bull (sejenis dekri awam) yang mengucilkan Elizabeth, 'Ratu England yang berpura-pura, Hamba Kejahatan'. Ia mengisytiharkan beliau dipecat dan membebaskan rakyatnya daripada sebarang sumpah taat setia kepadanya. The Bull meletakkan orang Katolik Inggeris dalam kedudukan yang tidak boleh dipertahankan, dengan pengisytiharan bahawa seorang Katolik tidak boleh setia kepada kedua-dua Ratu dan Paus, manakala pilihan penaltinya hanya menawarkan pengkhianatan atau pengusiran.

Lebih berbahaya bagi Elizabeth, ia membenarkan dan menghalalkan tindakan puak yang lebih ekstrem yang cuba menggulingkannya, dan terdapat sekurang-kurangnya lima lagi percubaan serius untuk menggulingkannya.

kenapa zaman berubah
Paus St. Pius V

Paus St. Pius V



Mary, Ratu Scots: plot

Plot pertama telah dirancang oleh Roberto Ridolfi, seorang bankir Florentine yang tinggal di London. Dibongkar oleh kerajaan pada tahun 1571, konspirasi itu bertujuan untuk menggunakan tentera Sepanyol dari Belanda untuk menggulingkan Elizabeth dan meletakkan Mary di atas takhta dengan Thomas Howard, Duke of Norfolk, sebagai suaminya. Norfolk didapati bersalah atas pengkhianatan dan dihukum bunuh pada 1572. Walaupun Mary terlibat dalam plot itu, Elizabeth menolak panggilan untuk dia dibicarakan.

Paus seterusnya, Gregory XIII, yang dipilih pada 1572, menganjurkan pendirian anti-Protestan yang lebih ekstrem daripada pendahulunya, menggalakkan banyak rancangan untuk menyerang England, dan menjatuhkan serta membunuh Elizabeth. Mary menjadi tumpuan kepada banyak konspirasi ini. Akibatnya, Majlis Privy dan Parlimen sering menekan Ratu untuk membunuh Mary. Elizabeth tetap keberatan untuk menghukum sesama raja.

Bagaimanakah Mary, Ratu Scots meninggal dunia?

Ia adalah satu komplot untuk membunuh Elizabeth dan memulakan pemberontakan Katolik yang menjadi kehancuran Mary. Pada Julai 1586 Anthony Babington menulis kepada Mary menjelaskan bahawa dia mempunyai enam orang kawan 'yang atas semangat yang mereka tanggung untuk tujuan Katolik dan perkhidmatan Tuanku akan melakukan hukuman mati yang tragis itu'. Mary membalas Babington sejurus selepas itu:



‘Maka akan tiba masanya untuk menetapkan enam orang lelaki itu bekerja, mengambil ketertiban apabila rancangan mereka tercapai...’

Francis Walsingham, Setiausaha Negara Elizabeth dan ketua pengintip, telah menyusup ke rangkaian Mary dan memantau surat-menyuratnya. Dia memintas dan mentafsir surat berkodnya dan jawapan Mary menutup nasibnya. Ia memberikan bukti yang diperlukan oleh Walsingham untuk meyakinkan Elizabeth supaya Mary ditangkap dan dibicarakan. Dia telah ditangkap pada 11 Ogos 1586 dan dibawa ke perbicaraan pada bulan Oktober. Dengan pelbagai bukti terhadapnya, Mary didapati bersalah kerana 'bukan sahaja aksesori dan mengetahui konspirasi itu, tetapi juga seorang peramal dan kompas kehancuran baginda'.

Parlimen meluluskan keputusan itu dan menggesa Ratu Elizabeth menjatuhkan hukuman mati kepadanya. Elizabeth menderita dan berlarutan selama empat bulan yang panjang, sebelum menandatangani waran kematian Mary di Greenwich. Mary telah dihukum bunuh pada 8 Februari 1587 di Istana Fotheringhay di Northamptonshire. Elizabeth berasa ditipu oleh penasihatnya dan marah kerana hukuman mati itu berlaku.

Di manakah Mary, Ratu Scots dikebumikan?

Mary meminta untuk dikebumikan di Perancis tetapi ini ditolak oleh Elizabeth. Sebaliknya mayatnya dibalsem dan ditinggalkan dalam keranda yang selamat sehingga pengebumiannya pada Julai 1587.

Pada tahun 1612 mayatnya digali, apabila anaknya King James I memerintahkan agar mayatnya ditempatkan di Westminster Abbey berhadapan dengan Elizabeth.

valentina tereshkova di angkasa

Potret Armada

Hanya setahun selepas hukuman mati Mary, Ratu Elizabeth I menghadapi konflik paling terkenal dalam pemerintahannya - pencerobohan yang gagal ke atas England oleh Armada Sepanyol pada musim panas 1588. Potret Armada, yang baru disimpan untuk negara kini kembali dipamerkan di hadapan umum di Queen's Rumah selepas pemuliharaan rapi.

Ketahui lebih lanjut dan lawati The Armada Portrait

Imej Potret Armada Ratu Elizabeth I

Menggunakan koleksi kami untuk penyelidikan

Koleksi di Royal Museums Greenwich menawarkan sumber bertaraf dunia untuk menyelidik sejarah maritim, astronomi dan masa.

Ketahui cara anda boleh menggunakan koleksi kami untuk penyelidikan